Seminar Petra Digital Pemuda Katolik Sulteng Dan Bukber Pelita

 

 

Fredy (deadline-news.com)-Palu-Seminar Gerakan Nasional (Gernas) Pemuda Penggerak Transformasi (Petra) Digital Pemuda Katolik Komisariat Daerah (Komda) Sulteng dirangkaikan dengan buka puasa bersama Pemuda Lintas Agama (Pelita) Sukteng di Aula Santa Maria Palu, Sabtu, (1/4-2023.

Gub Sulteng H.Risdy Mastura

 

Ketua Forum Pelita Sulteng yang juga Ketua Pemuda Ansor Sulteng bersama pengurus Pelita Sulteng dan seluruh peserta seminar melaksanakan buka puasa bersama sekitar pukul 18.15 WITA.

 

Kegiatan ini mengambil tema peran pemuda dalam meningkatkan transaksi digital. Sehingga panitia pelaksana mengandeng Bank Indonesia (BI) Perwakilan Sulteng mengingat BI saat ini sedang gencar mengkampanyekan system pembayaran dengan menggunakan QRIS (Quick Response Indonesian Standard).

Himbauan iuran sampah

 

Ketua Panitia, Geraldo Ignatius Motoh dalam laporannya menyebutkan, bahwa kegiatan ini merupakan program kemitraan Pengurus Pusat Pemuda Katolik dengan Kementerian Komunikasi Informatika (Kemenkominfo).

Anwar Hafid

 

Karena tema yang kami angkat adalah peran pemuda dalam meningkatkan transaksi digital, maka kami gandeng BI.

Hendri Muhidin

 

Sehingga, kegiatan ini berkontribusi untuk mendukung dan mengkampanyekan system pembayaran dengan menggunakan QRIS untuk mempermudah pembayaran semua E-Wallet dengan QRIS.

Dewan masjid

 

Gerald sapaan akrabnya menyebutkan, kegiatan ini dihadiri oleh semua ormas Katolik, kategorial, Ormas Pemuda Lintas Agama, pemuda dari berbagai denominasi gereja se Kota Palu, dan berbagai tokoh pemuda lainnya.

Syarifuddin Hafid

 

Adapun narasumber dalam kegiatan ini adalah perwakilan dari BI, Kepala Perwakilan Badan Pengawasan Keuangan dan Pembangunan (BPKP) Provinsi Sulteng, Akademis/Ketua Komcab Pemuda Katolik Kota Palu.

 

Sementara itu, Ketua Pemuda Katolik KOMDA Sulteng, Agustinus Salut mengatakan, bahwa era revolusi industri 4.0 yang yang perlahan beralih ke era sosiety 5.0 saat ini telah dimaknai dengan tingginya persaingan diberbagai sektor yang bersentuhan langsung dengan kebutuhan masyarakat karena pada masa ini masyarakat dituntut untuk hidup berdampingan dengan teknologi serta menguasai dan memanfaatkan teknologi, diantaranya adalah dengan pemanfaatan transaksi digital.

 

Ia mengatakan, masih kurangnya pemahaman masyarakat terhadap penggunaan teknologi dalam
bertransaksi mengakibatkan terlambatnya perputaran ekonomi yang dituntut serba cepat di era digital ini.

 

Fenomena negatif transaksi non tunai pun menghantui sebagian besar masyarakat yang belum paham benar dengan transaksi digital seperti takut akan pemborosan, takut menimbulkan hutang bahkan sampai takut mengalami cyber crime.

 

Gusty sapaan akrabnya Pemuda Katolik KOMDA Sulteng mengatakan, Pemuda Katolik KOMDA Sulteng dalam kegiatan seminar GERNAS PETRA Digital ini juga kami mengandeng Bank Indonesia Perwakilan Provinsi Sulteng karena tema yang kami angkat adalah peran pemuda dalam meningkatkan penggunaan transaksi digital.

“Tema ini kami angkat sebagai upaya kesadaran untuk memberikan edukasi kepada masyarakat khususnya para Pemuda tentang pentingnya pemanfaatan teknologi dalam tranksaksi keuangan di era digitalisasi saat ini,” tegasnya.

Pada kesempatan yang sama Wakil Sekjen Bidang Organisasi dan Keanggotaan Pengurus Pusat Pemuda Katolik, Melkianus Da Costa Pires dalam sambutannya mengatakan, kegiatan Petra Digital ini merupakan kolaborasi Pemuda Katolik dengan Kementerian Komunikasi dan Informasi (Kemenkominfo) terkait literasi digital.

Perkembangan teknologi yang begitu pesat tanpa diimbangi oleh kemampuan literasi yang memadai dapat menjadi ancaman stabilitas nasional di masa depan. Apalagi di Indonesia yang kita tahu bahwa terdapat ketimpangan pendidikan antar generasi yang begitu besar.

Kegiatan ini bertujuan untuk meningkatkan literasi digital dalam masyarakat, dan membentuk kader-kader petra digital yang cakap literasi digital dan dapat menjadi duta literasi di tengah keluarga, masyarakat bangsa dan negara.

“Puji Tuhan, sejak MoU pertama ditandangani dengan Kominfo pada bulan Mei 2022 di Rakernas Manado, kita telah merealisasikan program ini di 9 Komda (Komisariat Daerah) dan Komda Sulteng menjadi Komda ke-9 yang melaksanakan kegiataan ini, setelah sebelumya di lakukan di Bali, pada minggu lalu. Ke depan kegiatan ini akan terus dilaksanakan oleh Pemuda Katolik di seluruh Indonesia,” ujarnya.

Selain itu kata Pires, program Petra Digital dengan Kominfo, Pemuda Katolik juga sudah melakukan kerjasama dengan lembaga pemerintahan maupun swasta seperti Kerjasama dengan BUMN terkait Pertashop kita sudah punya 7 unit pertashop , kerjasama dengan BP2MI terkait Pekerja Migran Indonesia yang sudah di jalankan di 3 titik mulai dari Batam, Kepulauan Riau, Mataram, NTB dan Sumba, NTT, Kerjasama dengan BKKBN terkait stunting, Kerjasama dengan Kementerian Desa terkait Aplikasi Desa Terhubung, kerjasama dengan E_commerce GoTo (Gojek Tokopedia) yaitu Petrapreneurship terkait kewirusaahan Pemuda Katolik melalui program Go Nusantara, kita juga melakukan pengembangan usaha seperti Petra Natural terkait produk-produk organik seperti parfum, body wash, body mist, dan sebagainya, kita juga menggagas Bank Sampah Petra yang berbasis di Banten dan sudah dikembangkan di beberapa Komda di Indonesia.

“Semua ini kita lakukan sebagai terobosan dalam mengembangkan organisasi yang lebih mandiri karena kita sadari betul bahwa kita sebagai organisasi non profit tentu untuk melaksanakan kegiatan membutuhakan logistik dan operasional lainnya,” ujarnya.

Pada kesempatan itu juga Pires menyebutkan, bahwa dalam kepengurusan periode ini kita mengusung spirit reborn and grow further.

Salah satunya dengan membuat pemetaan terhadap kader-kader dalam 6 kluster yaitu kluster ASN, Pebisnis, Jurnalis, Lawyer, Politisi dan Akademisi.

“Dengan demikian akan lebih mudah dalam penempatan kader terbaik untuk dapat mendukung kerja-kerja pelayanan demi kesejahteraan masyarakat. Untuk saat ini, kita sedang melakukan transformasi terhadap potensi-potensi kader Pemuda Katolik di seluruh Indonesia termasuk rekan-rekan anggota dan pengurus Pemuda Katolik di Komda Sulteng,” tuturnya.

Gubernur Sulteng Rusdy Mastura dalam sambutan yang dibacakan Kepala Bappeda Provinsi Sulteng, Dr. Ir Christina Shandra Tobondo, MT; mengakui bahwa secara pribadi dan atas nama Pemerintah Daerah Sulteng menyambut baik dan apresiasi kegiatan seminar PETRA Digital Pemuda Katolik KOMDA Sulteng dan pelantikan Pengurus Komcab Sigi yang mengangkat tema peran pemuda dalam meningkatkan penggunaan transaksi digital.

Ia mengatakan, bahwa peran aktif pemuda dalam meningkatkan literasi digital. Masyarakat dinilai penting untuk mengakselerasi transformasi dalam mendorong pertumbuhan ekonomi dan pembangunan Sulteng.

Mengingat jumlah pemuda cukup signifikan dalam populasi masyarakat Sulteng, dan ditambah lagi mereka sudah sangat terampil memakai alat-alat teknologi digital.

“Semoga seminar ini dapat memantik inspirasi dan semangat pemuda untuk menjadi agen perubahan dengan mengenal luaskan literasi digital di masyarakat sesuai dengan tema seminar ini,” imbuhnya.

Dalam sambutan tertulis Gubernur Sulteng juga mengharapkan semoga kompak dan komitmen dalam berkarya, terutama yang jadi harapannya semoga dapat bersinergi dengan semua elemen yang ada agar kehadiran organisasi pemuda Katolik dapat menjadi bagian penting dalam memajukan pembangunan daerah, meningkatkan kesejahteraan masyarakat dan juga dalam merawat persatuan dan kerukunan umat beragama di Sulteng. ***

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *