Pemprov Siap Fasilitasi UKJ di Palu

pose bersama pengurus Amost dengan Sek Dewan Pers Ratnah, dan Gubernur yang diwakili Adiman dari Karo Infokom. (Foto Antasena/DN-KP)
0

peserta serius menyimak materi (Foto Antasena/DN-KP)
peserta serius menyimak materi (Foto Antasena/DN-KP)

Bang Doel (Deadline News/koranpedoman.com)-Palu-Gubernur Provinsi Sulawesi Tengah Drs.H.Longki Djanggola, M.Si melalui Kasubag Kemitraan Karo Infokom Adiman menyatakan kesiapannya mendukung dan membantu ujian kompetensi jurnalis (UKJ).
Pernyataan Adiman yang mewakili Gubernur Sulteng itu dilontarkan dihadapan peserta Diskusi Panel dalam rangka rapat kerja (Raker) pengurus dan anggota Asosiasi Media Online Sulawesi Tengah (Amost) yang berlangsung di Palu Golden Hotel Ahad (29/1-2017).
Adalah Sekretaris Dewan Pers Ratnah yang hadir dalam diskusi penal itu. Ratnah banyak mengutip pendapat Bill Covach dan Tom Rosenstiel tentang 9 elemen jurnalime sebagai beriku:
“1. Kewajiban pertama jurnalisme adalah pada kebenaran
Kebenaran jurnalistik adalah sebuah proses yang diawali dengan disiplin profesional dalam pengumpulan dan verifikasi fakta. Sang wartawan kemudian harus menyampaikan makna tersebut dalam sebuah laporan yg adil dan terpercaya, berlaku untuk saat ini, dan bisa menjadi bahan untuk investigasi lanjutan. Dengan demikian wartawan harus menyajikan beritanya tanpa rasa takut atau memihak, karena yg dibuatnya berdasarkan kebenaran yg bisa dipertanggung jawabkan.

2. Loyalitas pertama jurnalisme adalah kepada warga (voicing the voiceless)
Bila wartawan harus menyajikan beritanya tanpa rasa takut atau memihak maka wartawan harus memelihara kesetiaan kepada warga masyarakat dan kepentingan publik yg lebih luas di atas yg lainnya.

3. Intisari dalam jurnalisme adalah disiplin dalam melakukan verifikasi
Disiplin dalam jurnalisme ini sering terkait dengan konsep obyektifitas. Yang dimaksud dengan obyektif adalah metodenya, bukan wartawannya. Ada standar profesional yg ditetapkan dan harus dijalankan untuk menjamin obyektifitas tersebut. Antara lain mencari berbagai saksi, menyingkap sebanyak mungkin sumber atau bertanya berbagai pihak untuk komentar.

4. Para jurnalis harus menjaga independensi terhadap sumber berita agar tak terjadi bias
Prinsipnya wartawan harus bersikap independen terhadap orang-orang yg mereka liput. Jadi, semangat dan pikiran untuk bersikap independen ini lebih penting ketimbang netralitas. Namun wartawan yang beropini juga tetap harus menjaga akurasi dari data-datanya. Mereka harus tetap melakukan verifikasi, mengabdi pada kepentingan masyarakat, dan mematuhi berbagai ketentuan lain yg harus ditaati oleh wartawan.

5. Para wartawan harus berlaku sebagai pemantau kekuasaan
Prinsip ini menekankan pentingnya peran penjaga. Sebagai jurnalis, kita wajib melindungi kebebasan peran jaga ini dengan tidak merendahkannya, misalnya dengan menggunakannya secara sembarangan atau mengeksploitasinya untuk keuntungan komersial.

6. Jurnalis sebagai forum publik
Manusia itu punya rasa ingin tahu yg alamiah Laporan dari media massa mulai dari aneka jadwal acara, kejahatan publik hingga timbulnya suatu trend sosial, akan menggelitik rasa ingin tahu orang banyak. Berbagai opini publik ini pun terbentuk. Berbagai komentar warga ini bisa disampaikan melalui program telepon di radio, acara talkshow di TV, opini pribadi, surat pembaca dsb. Pd gilirannya komentar-komentar itu akan didengar oleh para politisi dan birokrat yg menjalankan roda pemerintahan. Memang tugas merekalah untuk menangkap aspirasi masyarakat. Dengan demikian fungsi jurnalisme sebagai forum publik sangatlah penting karena seperti pada zaman romawi lewat forum inilah demokrasi ditegakkan.

7. Jurnalis harus membuat hal yg penting menjadi menarik

Laporan yg dianggap yg memikat dianggap laporan yg lucu, sensasional, menghibur, dan penuh tokoh selebritan. Tapi laporan yg relevan dianggap kering, angka-angka, dan membosankan. Kualitasnya diukur dari sejauh mana suatu karya melibatkan khalayak dan memberi pencerahan.

8. Para jurnalis harus menjaga agar beritanya komprehensip dan proposional
Banyak surat kabar yg menyajikan berita yg tak proporsional. Judul-judulnya sensasional. Penekanannya pd aspek yg emosional. Surat kabar macam ini seringkali tidak prposional dalam pemberitaannya. Menjaga berita agar tetap proposional dan tidak menghilangkan hal-hal penting termasuk dasar dari kebenaran.

9. Para jurnalis punya kewajiban terhadap nurani
Setiap wartawan harus mendengarkan hati nuraninya sendiri. Dari ruang redaksi hingga ruang direksi, semua wartawan harusnya punya pertimbangan pribadi tentang etika dan tanggung jawab social”.

Selain itu Ratnah juga banyak menyinggung soal legalitas media online. Dan adalah momentum yang tepat melalui raker Amost dengan mengusung tema pengelolaan media online yang professional. Sehingga mulai sekarang anggota Amost berbenah diri mengurus segala pensyaratan legalitasnya, agar mendapat pengakuan dari Dewan Pers, termasuk kompetensi wartawan (juranalis). Acara diskusi panel itu dipandu oleh Fataruddin alias Fiter, kemudian pemateri berikutnya mantan ketua AJI Palu Andi Amran Amir, Gubernur Sulteng yang diwakilkan kepada Adiman dan ketua Amost Abdul Rahman, ST.IAI. ***

Tinggalkan Komentar Anda! :

%d blogger menyukai ini: